FIFA: Sepp Blatter Siap Untuk Berubah, Kata Karl-Heinz Rummenigge

FIFA: Sepp Blatter Siap Untuk Berubah, Kata Karl-Heinz Rummenigge

by -
973

7

Lensaremaja.com – Presiden FIFA, Sepp Blatter siap untuk berubah, menurut pria yang mewakili lebih dari 200 klub sepak bola terkemuka Eropa, Karl-Heinz Rummenigge.

Mantan striker internasional Jerman Barat yang berusia 59 tahun itu juga yakin FIFA berubah dalam cara yang baik.
Blatter, 79, mencari kemenangan kelima berturut-turut sebagai presiden FIFA. Dia adalah favorit untuk menang lebih dari tiga kandidat saingan linnya (Luis Figo, Michael van Praag dan Pangeran Ali dari Yordania) dalam pemilihan presiden tahun ini.

“Dalam diskusi kami sudah aku selalu punya kesan tentang dia [Blatter] yang sedikit marah tentang fakta ia dikritik oleh media secara keseluruhan,” kata Rummenigge kepada BBC Sport.

“Dia siap untuk berubah. Jadi aku tidak begitu pesimis tentang dia. Saya cukup optimis bahwa di FIFA akan berubah dalam cara yang baik.”

Itu menandai perubahan radikal dari pendapat oleh Rummenigge diberikan panggilan sebelumnya untuk “revolusi” dalam kepemimpinan FIFA.

Pria asal Jerman yang juga kepala eksekutif perusahaan yang mengontrol Bayern Munich, membuat komentar terbarunya setelah mengumumkan penawaran baru yang signifikan dengan FIFA dan UEFA yang akan memberikan klub-klub Eropa dengan lebih banyak uang .

FIFA mengumumkan di bulan Maret bahwa klub akan membagi uang total sebesar 142 juta euro untuk diberikan kepada pemain yang akan berlaga di pentas Piala Dunia 2018 dan 2022 di Rusia dan Qatar. Angka itu merupakan tiga kali lipat dari nilai kontrak saat ini.

ECA juga telah mencapai kesepakatan dengan UEFA untuk turnamen Euro 2020, turnamen yang akan dimainkan di 13 kota yang berbeda. Kesepakatan baru akan melihat klub berbagi 8% dari pendapatan dari hak siar, pengambilalihan komersial, ticketing dan perhotelan.

“Saya percaya klub sepak bola di Eropa bisa bahagia dengan penawaran kami,” kata Rummenigge.

“Kami benar-benar siap untuk mendukung tim sepak bola nasional dan, sebagai gantinya, kita sudah mempersiapkan uang dan pemerintahan kembali yang merupakan langkah besar bagi pengakuan klub sepak bola di Eropa.”

Dengan dua kursi di komite eksekutif UEFA dan mekanisme baru untuk membuat tampilan anggotanya mendengar usulannya dalam FIFA, Rummenigge yakin bahwa suara klub menjadi penentu.

Cara di mana pendapatan didistribusikan di antara klub-klub yang bersaing di Liga Champions dan Liga Europa juga diatur untuk berubah secara radikal, dengan penekanan lebih besar pada pembayaran solidaritas untuk tim yang lebih kecil.

Rummenigge sekarang mengharapkan hal yang “fantastis” tentang kesepakatan Premier League yang akan memicu kenaikan pendapatan liga lainnya, termasuk Bundesliga.

“Saya percaya kesepakatan dengan klub-klub Inggris pada akhirnya akan membantu kita di Jerman untuk mendapatkan lebih banyak uang juga di masa depan. Sepak bola adalah dari sudut pandang sosial, dari kepentingan di dalamnya dan dari emosi..”

BERIKAN KOMENTAR