Apa Yang Harus Dilakukan Sebelum Memeriksakan Diri Ke Dokter Terkait Diabetes ?...

Apa Yang Harus Dilakukan Sebelum Memeriksakan Diri Ke Dokter Terkait Diabetes ? Berikut Tipsnya

by -
6943

diabetes

Lensaremaja.com – Ketika kadar glukosa darah seseorang tinggi, tetapi tidak cukup tinggi untuk dikategorikan sebagai diabetes tipe 2, ia dianggap prediabetic. The Mayo Clinic mendefinisikan “pradiabetes,” juga dikenal sebagai “gangguan toleransi glukosa” atau “glukosa puasa,” sebagai kondisi kesehatan dengan sedikit atau tidak ada gejala.

Mengingat informasi itu, tidak mengherankan bahwa jutaan orang memiliki prediabetes atau diabetes dan bahkan tidak menyadarinya. Karena gejala-gejala berkembang secara bertahap, orang tidak mengenalinya.

Orang dengan pradiabetes lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes tipe 2 dan mungkin menderita masalah kesehatan yang disebabkan oleh diabetes . Tanpa menyadarinya, Anda mungkin sudah mengalami gejala-gejala yang dapat merusak jantung tubuh Anda dan sistem peredaran darah. Karena itu, itu adalah kepentingan semua orang terbaik untuk membiasakan diri dengan pradiabetes indikator sebelum efek samping yang serius muncul.

Beberapa gejala umum dari diabetes dan pradiabetes meliputi:

• Haus yang tidak biasa
• Sering buang air kecil
• Penglihatan kabur
• Ekstrim kelelahan
• Pemotongan / memar yang lambat untuk menyembuhkan
• Kesemutan / mati rasa di tangan dan / atau kaki
• Kulit, infeksi gusi, atau kandung kemih sporadis

 

Tanda-tanda perlawanan kondisi yang disebut insulin, seperti obesitas parah atau kondisi kulit gelap disebut nigricans acanthosis

Seperti kita belajar lebih banyak tentang diabetes dan risiko kesehatan, dokter mulai memahami pentingnya mendiagnosa prediabetes dalam mencegah masalah kesehatan jangka panjang yang serius. Pengobatan dini prediabetes dapat mencegah diabetes tipe 2 dan masalah kesehatan lainnya seperti penyakit jantung dan pembuluh darah, penyakit mata, dan penyakit ginjal.

Kelompok berikut orang harus mempertimbangkan pengujian diabetes:
• Orang dengan riwayat keluarga diabetes tipe 2
• Wanita yang telah menderita diabetes gestational atau yang telah melahirkan bayi yang beratnya lebih dari 9 kg saat lahir
• Wanita yang memiliki sindrom ovarium polikistik (PCOS)
• Orang dengan kolesterol tinggi, trigliserida tinggi, rendah kolesterol “baik” HDL, atau high “buruk” kolesterol LDL
• Orang-orang yang tidak aktif
• Orang usia 45 ke atas
• Orang yang kelebihan berat badan dan / atau memiliki BMI (indeks massa tubuh) dari 25 atau lebih
• Orang-orang yang membawa berat badan ekstra di sekitar perut

 

Jika salah satu faktor risiko ini berlaku untuk Anda, dokter Anda dapat melakukan salah satu dari tiga tes darah yang berbeda: tes toleransi glukosa oral (OGTT), tes glukosa plasma (FPG), atau tes hemoglobin A1C (atau gula darah rata-rata) . Jika tubuh Anda mengalami kesulitan sintesis glukosa yang tepat, Anda mungkin memiliki apa yang disebut pradiabetes.

Meski didiagnosa sebagai prediabetes , hal itu juga bisa menjadi kesempatan untuk perubahan. Perkembangan dari prediabetes menjadi diabetes tipe 2 tidak bisa dihindari atau tak terhindarkan. Perubahan gaya hidup tertentu, seperti makan sehat dan menambahkan latihan untuk rutinitas harian Anda, mungkin cukup untuk membawa gula darah Anda kembali ke tingkat normal tanpa obat tambahan.

BERIKAN KOMENTAR